Lagi Berita Menarik

Tuesday, 8 August 2017

'Ramai pengguna contact lens tak tahu 2 benda ni' - Jangan rendam contact lens dengan air Normal Saline

by
PESANAN UNTUK PENGGUNA CONTACT LENS

*Perlu tahu beza antara botol yang ditulis 'Multi Purpose Solution' dengan 'Normal Saline'. 

Sebenarnya ramai lagi yang tak tahu beza dua benda ini. Dan air saline ini dijual lebih murah. Jadi sebab itu ramai yang nak jimat, cuma gunakan air saline ini untuk rendam contact lens.

SILAP TU SAYANG! 

Normal saline ini sebenarnya hanya untuk bilas bila ada habuk dalam contact lens atau mata pedih atau saya gunakan saline ini untuk cuci bekas contact lens sahaja. Dan juga, air saline ini digunakan selepas kita tanggalkan contact lens dari mata.





Tanggalkan contact lens, kemudian bilas dulu menggunakan air saline dan barulah masukkan contact lens ke dalam bekasnya yang berisi dengan Multi Purpose Solution. Bekas contact lens pun tak boleh dibasuh menggunakan air paip biasa (yang ini kita cerita di kemudian hari).


Sanggup ke nak rendam contact lens sekadar denga Normal Saline atau Sodium Chloride atau air garam, yang tidak mampu membasmi kuman sebab dalam air saline langsung tiada bahan kimia yang boleh membunuh kuman. Sebab itu mesti menggunakan agen pencuci khas Multi Purpose Solution dan pastikan contact lens disimpan atau rendam sekurang-kurangnya empat jam. 


Tak kisah sebenarnya Multi Purpose Solution jenama apa pun. Yang penting, pastikan anda menggunakan Multi Purpose Solution, bukannya air saline untuk rendamkan contact lens. Saya biasa gunakan jenama Renu, sebabnya ada sesetengah jenama itu membuatkan contact lens cepat kering bila diletak di mata kita. 

Semoga bermanfaat. Sebarkan, pastikan rakan-rakan anda yang memakai contact lens tidak tersilap.

Sumber: Cik Atyraa

Thursday, 20 July 2017

Solat Awal Waktu Untuk Maintain Solekan…

by

SETIAP manusia diciptakan berpasang-pasangan. Jodoh itu ada dimana-mana, kita sebagai manusia biasa cuma perlu bersabar dan terus berdoa agar ditemukan dengan jodoh yang sesuai.

Selalunya setiap majlis perkahwinan akan diadakan pada sebelah pagi atau sebelah malam.
Biasanya pengantin akan sampai sebelum solat Zohor ataupun selepas solat Zohor. Jadi,bagi pengantin perempuan pastinya mereka akan mengalami masalah apabila tibanya saat untuk menunaikan solat Zohor atau Maghrib(jika majlis bermula malam selepas solat Maghrib)
Bila sudah siap bersolek, bagaimana pengantin perempuan mahu mengambil wuduk? Membazir saja lah makeup yang sudah onpoint itu.
Jadi, Pn Annisa-Soleha telah berkongsikan tips dan pengalaman bagaimana dia bersiap sedia untuk mengerjakan solat ketika mengenakan solekan.

Nahhh, sekarang tiada lagi alasan untuk pengantin perempuan tidak mengerjakan solat ketika majlis perkahwinan berlangsung… Sebab itu lah dikatakan bahawa Islam itu mudah.. Cuma kita sahaja yang membuatkan ianya susah.
Jadi, kepada bakal pengantin perempuan sekalian, anda boleh lah menggunakan tips yang sudah diberi. Mudah mudahan majlis anda mendapat keberkatan Yang Maha Esa. – MYNEWSHUB.CC
Oleh: Ainaa Hafizah



Wednesday, 12 July 2017

Kejutkan anak dari tidur, tak bangun-bangun rupanya sudah meninggal dunia

by
Saya paling hiba kalau ada ibu bapa yang tolak vaksin untuk anak-anaknya. Baru-baru ini saja pun, ada kes seorang ibu berusia 40 tahun yang hilang dua orang anaknya serentak akibat difteria. Penyakit  ini boleh dielakkan jika majoriti ibu bapa di Malaysia bersatu untuk melindungi anak masing-masing dengan vaksin.

Pada mulanya, si abang yang berumur dua tahun yang meninggal dunia. Seminggu selepas itu, adiknya yang berumur 11 bulan pula meninggal dunia. Sudahlah meninggal dunia dalam diam saja. Kejutkan dia dari tidur, tak bangun bangun. Rupa-rupanya  sudah meninggal! Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un.

Bayangkan seorang ibu yang terpaksa menanggung kesedihan yang amat dahsyat ini. Bagi seorang ibu, tiada kesedihan yang lebih dahsyat dari kematian si anak. Kalau kematian suami, biasanya perempuan boleh tanggung lagi sebab suami diikat dengan ikatan akad sahaja. Kesedihan bila melibatkan kematian anak ini adalah jauh berbeza kerana anak ini diikat dengan ikatan darah dan daging si ibu itu sendiri.

Bayangkan kesalahan itu sebenarnya ditanggung oleh golongan ibu yang tidak mahu menvaksikan anak-anaknya hanya kerana lebih percayakan 'Doktor Google' dan 'Doktor Facebook'. Penyakit dahsyat ini kembali merebak dengan laju di dalam negara kita ini berpunca daripada golongan ibu yang tidak mahu vaksinkan anak-anaknya. 

Semakin sikit anak yang tidak divaksin dalam suatu komuniti, maka semakin cepat sesuatu penyakit itu meletus (outbreak). Selama ini saya cuma jumpa penyakit ini di Indonesia sahaja. Belum pernah lagi dengar kes difteria di Malaysia sebelum ini. 

Saya bukan apa, saya pernah menyaksikan sendiri betapa seksanya pesakit yang terkena penyakit difteria ini. Cuba tengok komplikasi yang boleh muncul daripada difteria ini.
  • Saluran pernafasan boleh tertutup. Anak kita boleh mati sebab sesak nafas. Mati sesak nafas adalah mati yang perlahan-lahan dan sangat kejam! (Airway blockage)
  • Bila benda putih (pseudomembrane) dalam tekak itu tiba-tiba terjatuh dan tertelan, racun di dalamnya boleh merosakkan otot jantung anak kita (myorcarditis)
  • Selepas itu, boleh terjadi juga kerosakan saraf (neuropathy)
  • Anak kita juga boleh terkena jangkitan paru-paru (pneumonia).
Sebab dalam selaput putih itu ada toksin yang sangat-sangat mengancam nyawa si comel bila tertelan. Boleh jadi masa anak itu sedang tidur, selaput itu tiba-tiba meluncur turun. Sangat berbahaya!


Tolong, tolong sangat pada ibu bapa yang ada anak yang belum divaksinkan secara sempurna, tolonglah sempurnakan vaksin mereka. Jangan percaya pada Google atau internet kerana yang merawatnya adalah kami, para doktor. Kerana yang menyaksikan kematian mereka adalah kami, para doktor. 

P/S: Anak yang tidak divaksin akan terdedah dengan penyakit yang mengerikan seperti batuk kokol.batuk seratus hari (pertussis), kancing gigi (tetanus), campak, demam kepialu (typhoid fever), jangkitan pada otak (meningitis) dan bermacam-macam lagi penyakit yang mematikan. Tolong ingatkan keluarga kita yang lain juga ya. 

#LengkapkanImunisasi
#Janganlupacucuk


Tuesday, 11 July 2017

Terpengaruh dengan orang sekeliling kata ubat hospital tak bagus, kulit bayi ini semakin menjadi semakin teruk

by
Gara-gara terpengaruh dengan kata-kata orang sekeliling, bayi pasangan ini terpaksa menanggung derita yang tidak sepatutnya. Kasihan melihat keadaan anak kecil ini seawal usia bayi sudah melalui peritnya penyakit psoriasis dan difahamkan ia jarang berlaku kepada bayi. 

Usah salahkan ibu bapanya, mereka juga tidak mahu perkara seperti ini berlaku. Jadi, sentiasalah beringat bahawa jika ada sebarang masalah kesihatan, rujuklah pada klinik atau hospital kerajaan. Sesungguhnya mereka memberikan perkhidmatan terbaik yang anda boleh percayai.

Ammar, a little fighter.

Sudah lama nak berkongsi kisah Ammar ini sejak dia sudah sihat. Dulu pernah nak tulis tetapi air mata asyik meleleh sahaja bila melihat keadaan Ammar. Sekarang Alhamdulillah, setiap hari tersenyum melihat Ammar semakin sihat dan aktif. Semoga perkongsian ini bermanfaat. 

Semasa Ammar berusia dua bulan, ada ruam di belakang leher Ammar. Jumpa doktor di KK, katanya ruam biasa sahaja. Doktor beri Calamine Lotion tetapi tak nampak sebarang perubahan. 

Tidak lama selepas ayah meninggal (Ammar berusia tiga bulan), ruam Ammar nampak semakin teruk, semakin membesar dan kemerahan. Ammar sudah mula menggaru dan nampak tidak selesa. Kadang-kadang dia menangis sepanjang malam. 

Kami berjumpa dengan doktor pakar di klinik swasta. Katanya Ammar ada eczema. Beratus ringgit dihabiskan untuk ubat, tetapi kulit Ammar masih tidak baik. Malah merebak sehingga ke bahagian muka dan tangan. Kulit Ammar semakin kering sehingga menyebabkan luka. Setiap pagi, selalu nampak darah di cadar, sebab Ammar selal menggaru. 

Semasa Ammar berusia lima bulan, kamu berjumpa dengan doktor pakar di Klinik Dermatologi, Hospital Raja Permaisuri Bainun (HRPB) Ipoh setelah seorang doktor klinik swasta mengarahkan kami terus membawa Ammar ke sana sebaik sahaja melihat keadaan Ammar yang semakin teruk. 

Doktor pakar HRPB mengesahkan Ammar ada psoriasis iaitu sejenis sakit kulit kronik dan bersifat autoimun (reaksi dari sistem imun badan). Kulit Ammar akan berganti baru sebanyak 10 kali ganda dari orang normal dan menyebabkan keradangan kulit. 

Jarang sekali bayi seusia Ammar mendapat penyakit ini. Doktor yang melihat Ammar juga baru pertama kali merawat kes psoriasis yang melibatkan bayi. 

Ammar diberikan ubat yang mengandungi steroid. Selepas dua minggu, kulit Ammar menjadi semakin baik dan Ammar juga sudah mula aktif serta dapat tidur dengan selesa.

Beberapa hari selepas itu, Ammar demam sehingga naik ruam merah di seluruh badannya. Teringat kata doktor di HRPB tempoh hari, demam adalah salah satu punca sakit kulit Ammar akan kembali. 

Tetapi orang di sekeliling melarang dari meneruskan ubat hospital kerana ia mengandungi steroid. Banyak kesan sampingan yang buruk, kata mereka.

Tidak mahu memandai-mandai, kami pergi ke klinik swasta berdekatan (bukan pakar kulit) dan doktor itu juga melarang menggunakan ubat steroid. Sebaliknya dia mencadangkan ubat natural di mana bahan utamanya adalah madu. Doktor berkenaan juga mencadangkan rawatan sonotron sebanyak tiga kali seminggu. 

Jadi keraplah kami ke sana, berhabis duit. Tetapi keadaan Ammar semakin teruk. Kami ada juga mencuba rawatan yang lain seperti homeopati dan darussyifa sehingga pergi ke Kuala Lumpur pun ada. Bermacam-macam produk kulit dibeli, tetapi semuanya tidak menampakkan kesan yang positif. 

Akhirnya kami pergi ke klinik di Tanjung Tualang (bukan pakar kulit tetapi tulis untuk kulit), setelah terlalu ramai orang menyarankan kami ke sana. 

Doktor klinik tersebut memberi ubat sapu yang diperbuat dari herba (tetapi label pada ubat telah dibuang). Pada mulanya nampak baik, tetapi lama-kelamaan keadaan Ammar menjadi semakin teruk dalam masa yang sangat singkat. 

Bila kami kembali ke klinik, doktor itu kata biasalah dia keluarkan penyakit. Lama-kelamaan akan baik. Tetapi keadaan Ammar langsung tidak menampakkan tanda-tanda akan pulih. Sakitnya merebak sehingga hampir 90% seluruh badan sehingga ke kuku dan tapak kaki serta tangan. Nanah juga sudah mula kelihatan pada luka-luka di kulit Ammar. 

Kami terus membawa Ammar ke Klinik Dermatologi HRPB. Ketika itu Ammar berusia 9 bulan. Ammar terus dimasukkan ke wad, diberikan ubat antibiotik kerana sudah ada jangkitan kuman. Keadaan Ammar sangat menyedihkan. 

Ammar semasa berada di wad. Sudah sapu pelembap menyebabkan kulitnya kurang bersisik. Perlu sapu pelembap setiap 1-2 jam sebab kulit Ammar sangat kering.
Untuk mengambil darah di tangan Ammar juga sangat sukar kerana sudah tidak kelihatan salur darah akibat keadaan kulitnya yang sangat teruk. Malah doktor terpaksa mencari-cari kawasan kulit yang masih elok sebab kawasan yang lain sudah bernanah. 


Sebelum Ammar dibawa ke hospital. Sudah hampir 1 badan sampai susah nak cari kawasan kulit yang elok.
Anggota badan yang lain turut terjejas. Kulit di sekitar mata Ammar juga sangat kering menyebabkan kelopak matanya tersembul keluar. Begitu juga dengan telinganya sudah mendapat jangkitan.


Kaki sangat kering dan bernanah. Kulit dan kuku dah melekat sampai jadi keras.
Banyak sekali ubat yang Ammar terpaksa makan sehingga dia fobia untuk membuka mulut sekalipun untuk makan nasi. Ammar hanya mahu menyusu badan ketika itu. Berat badan Ammar semakin merosot. Tangan dan kakinya semakin kurus. Tingginya tidak bertambah. Rambut bulu mata kening semuanya gugur dan tidak tumbuh. Muka Ammar menjadi bengkak dan keras.

Luka di bahagian punggung menyebabkan Ammar mengalami kesakitan setiap kali kencing dan berak. Ramia yang menangis melihat keadaan Ammar pada ketika itu. 


Selepas beberapa hari di wad.
Ammar duduk di wad selama 28 hari. Kulit Ammar baik sedikit tetapi masih belum pulih kerana tiada lapisan epidermis kulit. Ammar mudah dijangkiti kuman, mudah demam, kulitnya menjadi teruk semula. Kitaran ini berlarutan selama lebih dari tujuh bulan. 

Alhamdulillah, kulit Ammar pulih ketika usianya satu tahun empat bulan (Februari 2017). Ammar juga sudah kurang demam dan jika demam sekalipun, kulitnya masih normal. Rambut, bulu mata dan kening juga sudah mula tumbuh. Malah dia sudah mempunyai selera untuk makan. 

Alhamdulillah, semua ini adalah hasil usaha semua, baik dari pihak kami mahupun pihak hospital. Ini adalah hasil doa semua, doa ibu bapa kami, ahli keluarga, rakan-rakan dan kenalan. Alhamdulillah, syukur kepada Allah yang menyembuhkan. 

Pengalaman bersama Ammar ini sebenarnya membuka mata kami untuk mempercayai rawatan hospital kerajaan. Kami mula membaca dan mengikuti tulisan para doktor di Facebook. Kalau ada yang bertanya kapda saya selepas ini tentang siapa-siapa yang berpanyakit dan mahu mendapatkan rawatan di mana, pasti saya akan jawab, "Pergilah ke hospital kerajaan". Berjumpalah dengan mereka yang benar-benar pakar dalam bidang tersebut. 

Janganlah kita mementingkan diri dengan memburuk-burukkan hospital kerajaan semata-mata mahu melariskan produk sendiri. Kerana jika sakit itu semakin teruk, yang menjual produk tidak akan bertanggungjawab sama sekali.

Ammar sekarang
Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada semua doktor dan jururawat yang merawat Ammar dari HRPB Ipoh. Mereka melayani kami dengan sangat baik dan lembut. Sentiasa memberi kata-kata peransang agar kita tidak berputus asa.

Juga terima kasih kepada ahli keluarga dan rakan-rakan yang mendoakan Ammar selama ini. Terima kasih suami, mama, abah dan keluarga yang tidak jemu-jemu menjenguk Ammar selama berada di wad, yang sama-sama membantu menjaga Ammar. Doakan Ammar terus sihat, ceria dan aktif. 

Nota tambahan:
  1. Bil hospital selama 28 hari = RM150 lebih kurang. Sangat murah!
  2. Bayaran setiap kali ke klinik pakar HRPB = RM5 sahaja

Sumber: Puan Sharihana Abd Halim



Monday, 10 July 2017

Pelarian Syria jual pen sambil dukung anak di jalanan kini memiliki 3 buah kedai

by
BEIRUT, LEBANON - Abdul Halim al-Attar, 33, pelarian dan juga seorang bapa perlu menyara kehidupan keluarganya dengan menjual pen di jalanan di Beirut. 

Abdul Halim sebelum ini pernah bekerja di kilang coklat apabila dia ditempatkan di Kem Pelarian Palestin. Meskipun dia berasal dari Syria, Abdul Halim adalah orang Palestin dan dia tidak memiliki kerakyatan Syria.

Gambar Abdul Halim menjual pen sambil mendukung anaknya di jalan raya, pernah viral di media sosial tahun 2015. Gambar yang dirakam oleh seorang wartawan online dari Norway, Gissur Simonarson, membuatkan netizen di seluruh dunia berasa simpati dengan nasib lelaki itu.



Gissur juga turut membuat akaun Twitter untuk Abdul Halim dan melalui akaun Twitter itu, satu kempen mengumpul dana telah dilancarkan. Selepas hampir tiga bulan berlalu, kempen itu telah berjaya mengumpul dana 40 kali ganda dari jumlah asal yang diperlukan untuk membantu Abdul Halim.

Dengan dana terkumpul sebanyak $191,000 (RM821,300.00) itu, Abdul Halim mampu membuka kedai bakeri, kedai kebab dan restoran. Kakitangan kedainya terdiri daripada 16 pelarian warga Syria.




"Bukan sahaja hidup saya berubah, malah kehidupan anak saya dan lima pelarian Syria yang saya bantu juga turut berubah," katanya. 

Abdul Halim kemudian berpindah ke sebuah rumah pangsapuri yang lebih besar dan selesa di selatan Beirut. Anak perempuannya, Reem, 4, sangat memuja bapanya. Anak lelakinya, Abdullah, 9, telah kembali bersekolah selepas tiga tahun meninggalkan persekolahan.







Abdul Halim sangat bersyukur dengan pendapatannya yang stabil dengan menjual roti dan kebab yang segar. 

"Saya perlu melabur duit itu, jika tidak ia akan hilang begitu sahaja. Ramai yang menyapa saya dengan lebih baik bila berada di luar. Malah mereka lebih menghormati saya," katanya. 

Thursday, 6 July 2017

'Kalau aku dapat orangnya, memang jadi bangkai juga gamaknya!'

by
Malam semalam saya terkejut bila ternampak kucing saya sedang menggigit tengkuk arnab jiran. Saya pun tepuklah kepala kucing saya supaya dia lepaskan arnab jiran itu.

Bila saya periksa arnab itu, saya tengok arnab itu dah mati. Ah sudah! Harga seekor arnab mau RM200. Sudahlah jiran saya itu jenis panas baran. Bulan lepas dia lempang bini dia sebab kasut bersepah di depan rumah. 

Apa lagi? Cepat-cepat saya pergi basuh arnab itu bersih-bersih dan keringkan guna mesin pengering rambut. Kemudian saya letak balik dalam sangkarnya, konon-kononnya arnab itu mati dalam sangkar la, kan. 

Pagi ini saya dengar jiran saya membebel-bebel dan marah-marah. Tetapi saya buat bodoh saja. Tiba-tiba jiran ternampak saya. 

"Kau tau tak, arnab aku dah mati." katanya. 

"Err.. err... " saya punyalah cuak dan takut dia tahu kucing saya yang bunuh arnab dia. Saya cuma geleng kepala saja, tak berani nak buka mulut. 

"Yang aku geram, arnab itu aku dah tanam di belakang rumah semalam. Tapi entah siapalah yang dah korek dan keluarkan bangkai arnab itu balik. Rajin pula dia bersihkan bangkai arnab itu.

"Yang membuatkan aku lagi marah, dia boleh letak balik bangkai arnab yang dia dah bersihkan itu di dalam sangkar. Kalau aku dapat siapa orangnya, memang jadi bangkai juga gamaknya!" katanya lagi. 

GULP! Saya rasa nak pindah rumah pada masa itu juga. 

Moral of the story, jangan masuk campur urusan binatang. 

Sumber: Muhammad Khairul Anam

Top Ad 728x90

Top Ad 728x90

Copyrights @ Berita Sini - Blogger Templates By Templateism | Templatelib