Lagi Berita Menarik

Thursday, 22 June 2017

'Usah peduli sindiran 'balik kampung tapi tidur homestay, hotel', aurat isteri dan anak dara kita lebih penting'

by
Tahun lalu, ada confessor yang kongsi pandangan mengenai balik beraya di kampung tetapi tinggal di hotel dan tindakan itu dianggap tidak wajar. Namun bagi Abdul Ghani Haron, adalah penting bagi suami atau bapa menjaga aurat isteri dan anak perempuan mereka. Jangan ambil mudah, semoga bermanfaat.

PENAMPAKAN AURAT

Bagi yang nak balik beraya di kampung, baca cerita lama tulisan saya ini untuk difikirkan. 

"CERITA BALIK BERAYA, BANYAK MANA MENGGENDONG DOSA"

Subuh selepas hari raya, saya menyapa seorang jiran yang bersolat jemaah subuh bersama saya. 

"Anak cucu ramai balik, penuh rumah agaknya, Mak Lang," 

"Mak Lang dah dah siap awal. Mak Lang dah tempah homestay. Mak Lang suruh yang lelaki tidur di homestay. Tinggal anak dan isteri sahaja di rumah Mak Lang. Bimbang balik beraya buat dosa, dosa melihat aurat ipar lamai, sepupu, biras," katanya. 

Cerita balik raya di kampung memang seronok, tetapi hakikatnya mudah terpalit dosa jika tidak dirancang. Apa tidaknya, bila beberapa keluarga berhimpun dalam satu rumah, tidur bergelimpangan sehingga ke ruang tamu kerana bilik tidak mencukupi. Maka akan berlakulah penampakan aurat ipar, sepupu, biras dan sebagainya.
Masa tidur, keluar dari bilik mandi, semasa menyusu badan, apatah lagi kalau dah tidur, tetaplah terbuka aurat. Paling resah adalah wanita yang terpaksa 'berbungkus' selama 24 jam kerana sentiasa ada orang yang bukan mahram di sekelilingnya menyebabkan mereka berasa rimas dan panas. Ditambah pula beratur di bilik mandi. 

JANGAN AMBIL MUDAH TENTANG AURAT

Inilah cerita yang tidak seronok bila balik beraya di kampung, yang tidak terzahirkan kerana mahu menjaga hati banyak pihak. Tetapi wanita yang solehah tetap berkorban demi menjaga hati suami, mentua serta ipar. 

Namun, suami yang prihatin dan mentua yang mengambil berat sepatutnya mengambil kira persediaan menyambut kepulangan anak cucu dan menantu agar berhimpun untuk beraya tidak terpalit dosa. Suami yang prihatin sepatutnya mengambil kira untuk tetap menyembunyikan aurat isteri, meringankan pengorbanan mereka yang kena 'berbungkus' selama 24 jam. 

Tindakan Mak Lang itu adalah sesuatu yang betul. Zaman dulu di mana masalah aurat tidak diberi penekanan dan hal ini diremehkan. Tetapi pada kita yang sentiasa menjaga aurat, jangan ambil mudah bila beraya bersama ipar lamai, sepupu, biras kerana hukum aurat tidak berubah dalam apa situasi pun. 

Nak menjaga hati emak dan mentua, bukan bermakna boleh main cincai dalam masalah aurat, boleh lebih kurang, biar tidur bersesak, terselak sana sini, asal boleh tidur. Pemisahan lelaki dan wanita yang bukan mahram tetap perlu dibuat dan diutamakan dari soal kekeluargaan. Maka penyedia ruang pemisahan ini wajib atau mengasingkan dengan menyewa homestay atau hotel walaupun terpaksa mengeluarkan perbelanjaan yang tinggi. Tetapi itu lebih baik dari sekali terpandang aurat ipar atau sepupu atau yang lain yang bukan mahram. 

SUAMI TETAP TERSERET JIKA AURAT ISTERINYA TERDEDAH

Bukan sahaja bila bila balik beraya, bahkan bila berkampung kerana kenduri kendara. Jangan ambil mudah soal aurat, kasihanilah isteri dan anak dara anda. Kerana suami juga tetap terseret jika aurat isterinya terdedah, jika dia tidak bersedia mengelaknya. 

Kisah Tsalabah bin Abd Rahman yang terlihat betis wanita bukan mahramnya, merasa amat berdosa lalu mengasingkan diri ke gua sehingga nabi menemuinya, adalah contoh betapa beratnya dosa melihat aurat wanita bukan muhrim (hadis ini dikatakan daif tetapi boleh jadikan teladan). 

Jangan balik beraya menggendong dosa. Jangan peduli sindiran orang yang menyebut, 

"Balik kampung tapi tidur homestay, hotel" 

kerana mereka mungkin tidak faham yang kita mahu mengelak dari terbuat dosa. Selain itu faktor keperluan untuk mandi manda dan membuang air besar juga penting kerana itu keperluan hidup yang boleh menjejaskan kesihatan. 

Kesimpulannya, apa juga yang kita buat, jangan sekadar merancang untuk melaksanakannya tetapi rancanglah supaya apa yang dibuat menjadi kebajikan, apa yang dibuat terelak dari dosa. 

Bantulah isteri anda dalam memerlihara auratnya. Bahkan memelihara aurat isteri itu satu kecemburuan yang mandatori, yang wajib dilaksanakan. Wallahu a'lam. 

Sumber: Abd Ghani Haron

Pemuda Ditemui Mati Ditetak Di Pengkalan Nyireh Besut (13 Gambar)

by
Besut - Seorang lelaki ditemui mati ditetak dalam kejadian di Kampung Pengkalan Nyireh dekat Kampung Raja di sini petang tadi.

Dalam kejadian kira kira jam 5.15 petang, mangsa berusia awal 20an ditemui lengkap berpakaian dengan kesan kecederaan di beberapa anggota badan.

Ketua Polis Daerah Besut, Superintenden Mohd Zamri Mohd Rowi berkata, sebelum mayat mangsa ditemui polis menerima panggilan daripada orang awam memaklumkan berlaku satu pergaduhan berhampiran tapak pasar tani Pangkalan Nyireh.


Menurutnya, susulan kejadian itu polis bergegas ke tempat kejadian dan mendapati mangsa telah meninggal dunia dipercayai ditetak.

"Mangsa cedera parah di beberapa anggota badan dipercayai ditetak dengan senjata tajam.

"Motif kejadian belum dikenalpasti dan butir butir mangsa belum diperolehi. Mayat mangsa dihantar oleh ke Hospital Besut untuk bedah siasat," katanya.

Mohd Zamri berkata lagi, polis sedang giat melancarkan gerakan mengesan suspek. - sinar
















Wednesday, 21 June 2017

'Pergi salam makcik tu, minta duit raya' - Jangan ajar anak minta duit raya

by
Amalan memberi duit raya ini sudah menjadi kebiasaan masyarakat kita lebih-lebih lagi bila menyambut hari raya. Adakalanya anak-anak kecil boleh dapat lebih dari RM300 dalam masa dua hari. 

Namun, ibu bapa perlu diingatkan agar tidak mengajar anak meminta duit raya kerana adalah tidak manis jika anak-anak berbuat demikian. Seperti yang dikongsikan oleh Puan W ini, semoga bermanfaat. 

Assalamualaikum. Salam Ramadhan semua.

Masih berbaki belas-belas hari puasa. harapnya masih smepat kongsikan confession saya ini sebelum raya. Selamat beramal. 

Straight to the point. Tahun lalu, tahun pertama saya beraya sebagai isteri orang. Sepanjang raya tahun lalu, kerap sangat saya mendengar ibu bapa yang ada anak-anak kecil ini beritahu anak-anak mereka:

 "Pergi salam makcik tu minta duit raya" atau "Cakap kat pakcik nak duit merah. Tak nak duit hijau," atau "Tanya makcik tu duit raya mana?" 

Tidak kurang juga ada budak datang pada suami dan kata, "Pakcik, ayah kata kalau pakcik baik hati, pakcik bagi lagi duit raya." Padahal sehari sebelum itu suami dah bagi duit raya pada kanak-kanak berkenaan dengan semua adik beradiknya. 

Anda pernah mengalami apa yang saya alami? Agak mengejutkan sebenarnya. Jom semak sama ada anda terdiri dalam golongan yang mengajar anak untuk meminta duit raya atau mangsa keadaan. Di sini saya kongsikan beberapa hujah pandangan peribadi saya. 

1. Sebagai ibu bapa, jangan sesekali mengajar anak untuk meminta duit raya dengan sesiapa. Kita tidak tahu macam mana keadaan kewangan seseorang. Mungkin dia mencatu makanan dan belanja beliau untuk perkara yang lebih penting. Sekali jumpa anak-anak yang dididik sebegini, mungkin akan merunsingkan mereka. 

2. Jaga adab. Saya yakin dan percaya tiada sesiapa di antara kita yang sudah dewasa ini dididik oleh ibu bapa kita untuk meminta duit raya dengan orang lain. Kenapa? Sebab agak tidak beradab untuk meminta sesuatu yang belum tentu akan menjadi hak kita. Dan sekarang kita mendidik anak kita untuk tidak menjaga adab? 

3. Jangan samakan kedudukan kewangan anda dengan orang lain. Anda mungkin kerja bagus, gaji tinggi, peruntukan duit raya pun banyak. Tetapi bukan semua orang bertuah dan murah rezeki seperti anda. Tidak semua antara kita yang diberikan rezeki dari sudut kewangan seperti kita. Mungkin rezeki mereka dari sudut yang lain.

4. Jangan ingat semua orang bekerja itu banyak duit ataupun kalau orang itu kerja gaji mahal sikit, anda boleh suruh anak anda minta duit raya. Gaji mahal tak bermakna banyak duit. Mungki ntanggungan atau liabiliti mereka banyak. Jangan senang menilai kewangan orang bila anda tidak tahu. 

5. Semua orang pun sedar dengan kos sara hidup pada zaman ini. Banyak yang perlu dijimatkan sekarang. Sekiranya duit raya anak-anak anak termasuk di dalam antara yang perlu dikurangkan kos, sila redha. Jangan minta duit warna warni sangat. 

6. Jaga air muka pemberi duit raya. Didik anak anda untuk tidak buka sampul raya di depan mereka dan tidak merungut tentang amaun yang mereka terima. Malu jika orang kritik hasil derma kita. Dah dapat itu, bersyukurlah. 

7. Dengan mendidik anak anda meminta duit raya dengan orang lain atau mengkritik duit raya yang mereka perolehi, anda secara tidak langsung mendidik mereka untuk menjadi manusia yang tidak berhemah. Tidak dapat saya nyatakan dengan terang di sini kerana tiada kajian pun tentang isu ini. Rasuah mungkin. 

8. Jika anda ialah mangsa keadaan, saya bersimpati dengan anda. Sediakan jawapan-jawapan awal bagi soalan-soalan di atas seperti, "Mak kau bagi anak pakcik dulu pun dua ringgit je". Okay, itu gurau. Anggaplah itu sedekah amal jariah.

9. Setiap sen yang anak anda terima, anggaplah itu rezeki mereka, bukan rezeki anda. Maka tidak perlulah demand lebih dan tidak perlu meminta. Anda mungkin menganggap itu semua gurauan, tetapi bagi orang lain? Bersyukur dan terus bersyukur, jangan kritik.
10. Hari raya adalah hari bahagia, berkumpulnya sanak saudara. Jangan rosakkan mood raya orang lain dengan perangai anda itu.

Ingatlah, tahun ini kita mengajar anak kita. Tahun depan kita tak ajar dah tetapi mereka akan praktikkan lagi. Semoga ibadah puasa kita diterima dan semoga syawal yang akan diraikan dipenuhi dengan keriangan.

Maafkan saya jika ada yang terasa hati atau tidak bersetuju dengan pandangan saya. Nak cakap depan-depan, tak berani kan? Share saja confession saya ini dengan harapan ada yang membaca. Sebab itulah yang saya akan buat.

Sumber: IIUM Confessions

Wednesday, 14 June 2017

Myvi tidak sesuai untuk dimodifikasi bagi mendapatkan kelajuan tinggi

by


Tidak salah jika pemilik memberikan 'sentuhan keajaiban' pada kereta masing-masing, namun pastikan ia menepati ciri-ciri keselamatan telah ditetapkan dan tidak melanggar peraturan JPJ. 

Ada segelintir pengguna yang gemar memodifikasikan kereta mereka sama ada dari segi luar atau dalaman kereta. Tidak kurang juga yang gemar 'membuat' kereta mereka bertambah laju, namun pernahkah terfikir akan keupayaan kereta kita? Sudah tentu tidak. 

Seperti yang dikongsikan oleh saudara Qasmi Ramli ini, mungkin para pembaca boleh mempertimbangkan semula, apakah selamat kereta anda yang telah dimodifikasi bagi mendapatkan kelajuan tinggi? Ingatlah, nyawa bukan boleh dibeli di kedai. Semoga bermanfaat. 

UNTUK KAKI MOD PERODUA MYVI:

Hari ini ternampak satu kemalangan Myvi yang melanggar divider jalan. Dua orang mangsa (semua yang berada dalam kereta) meninggal dunia di tempat kejadian. 

Saya pernah diupah untuk customkan Myvi Advance 1.5. Setelah separuh jalan modifikasi, saya terpaksa hentikan kerana chasis Myvi tidak sesuai untuk kelajuan melebihi 120km/h.

MODIFIKASI ROAD PERFORMANCE:
  • Haltech ecu Sprint 5000
  • Larger fuel injector 240c
  • Elbach spring
  • Rim 15 original Enkei

HASIL:
  • Top speed 220km/h

KESELAMATAN: 
  • Chasis vibrate dan hampir koyak. 

KEPUTUSAN: 
  • Myvi bukan kereta yang sesuai untuk modifikasi bagi mendapat kelajuan tinggi. 

Harap terima pandangan saya kerana hari ini sudah terbukti Myvi tidak ada ciri-ciri chasis hardness. 

Chasis Myvi - Foto Qasmi Ramli

Vibration pada sekitar kawasan bulat, berlaku anjalan pada logam 
Penumpang belakang hanya dilindungi oleh excel belakang sahaja. Gambar bawah kereta sebelah belakang. -
Untuk tujuan keselamatan, pengguna Myvi / Azla boleh pasang bar UR ini -  
Kepada pengguna Myvi, posting saya hanya ingin menasihatkan anda supaya memandu mengikut keupayaan kereta anda dan skill set anda, bukannya mengikut nafsu. Ingat, bukan kita seorang sahaja pengguna jalan raya. 




Saya menulis bukan nak viral sebenarnya tetapi saya kasihan pada mereka yang nak modifikasi Myvi mereka tanpa memikirkan aspek yang lain. Duit banyak dihabiskan namun nyawa yang dipertaruhkan. 

Sumber: Qasmi Ramli




Sunday, 11 June 2017

'Takpelah dik, bajet tak cukup, ingat nak beli baju raya untuk anak-anak dulu'

by
Ini adalah kisah sebuah keluarga di bulan ramadhan. Walaupun kedai tengah busy, tetapi aku nak share juga cerita ini. Aku tersentuh. 

Satu keluarga bahagia masuk kedai aku. Suami, isteri dan empat orang anak. Tiga perempuan dan seorang lelaki. Selepas itu ada satu lagi bayi comel. 

Seperti biasalah bila ada pelanggan masuk kedai, staff aku pun layanlah seperti biasa. Carikan saiz kasut yang sesuai untuk anak-anak mereka. Ada yang nak jubah, baju kurung bagai. Pasangan itu kata, tema raya mereka tahu ini warna biru. Tak kisahlah sama ada biru royal atau biru gelap, asalkan warna biru. Jadi aku suruhlah staff aku layan. 

Anak-anak dia seperti biasa, budak-budak hyper sikit lari sana sini. Nak yang itu, nak yang ini. Tapi tak apalah, bukan nak cerita tentang budak-budak itu pun. 

Mula-mula, dia suruh carikan baju untuk anak-anak dia dulu. Bila bahagian anak dah selesai lalu disuruhnya kira berapa jumlah semua. Aku terus nak scan harga, tetapi dia kata jangan scan dulu dan kira gunakan kalkulator sebab nak tahu berapa total. Aku pun kiralah sekian-sekian bagi diskaun segala bagai. 

Dah habis kira, aku tunjukkan dia jumlah keseluruhannya RM300 lebih begitu. Kemudian lelaki itu diam seketika. 

"Akak dengan abang tak nak ke baju satu set sekali?" 

Si suami undur ke belakang sikit sambil menarik isterinya. 

"Sayang nak baju apa, sayang pilihlah. Ambil yang satu set sama dengan anak-anak," katanya. 

"Eh? Abang tak nak ke? Abang punya, tak beli?" soal isterinya. 

"Tak apalah sayang, bajet tak cukup ni. Bonus tak banyak tahun ni," balas suami. 

"Tak apa bang, sayang punya baju elok lagi. Baju Melayu abang belilah, setahun sekali saja ni set dengan anak-anak. Sayang dah ada warna yang sama," pujuk isterinya. 

Aku bukanlah saja nak pasang telinga ke apa, cuma akuterdengar saja apa yang mereka bualkan itu. Tetapi aku diam saja tak cakp apa-apa, tak nak masuk campur. 

Kemudian lelaki itu datang ke kaunter, "Dik, tolong carikan baju untuk isteri abang. Kalau boleh yang sama warnalah. Satu set sekali," katanya. 

Aku pun suruh staff carikan. Dah dapat satu set untuk isteri, kemudian isteri dia kata, 



"Tak apalah, abang ambillah baju Melayu satu set. Duit raya saya tahun ini tak payah pun tak apa," pujuk isterinya lagi. 

Aku dah tersentuh pula malam-malam ramadhan mulia ini. Aku tanyalah "kenapa kak?" buat-buat macam tak dengar apa-apa. 

"Tak ada apa dik. Bajet tak cukup ni. Banyak nak kena beli. Ingat nak lepaskan anak-anak saja dulu. Tapi plan memang nak sedondon satu keluarga," katanya. 

"Tak apalah, macam ni. Abang pilih saja kurta yang mana abang nak. Saya ada kain yang sama warna, sama jenis. Tentang harga, abang jangan risau. Pilih je dulu," aku suruh dia pergi pilih. 

"Eh tak apa dik. Kira saja yang dah ada ini," 

"Tak apa bang, bang cuba saja dulu saiz abang yang mana okay. Ada je warna sama ni," aku ambil satu saiz yang agak-agak sesuai dengan badannya untuk dicuba. Dia kata saiz itu okay, isteri dia pun kata baju itu cantik. 

Lepas itu, dah kira semua sekali dengan pakaian anak-anak dia, aku scan dan tunjuk harga satu persatu. Kemudian scan sekali set pakaian isterinya sampailah tinggal kurta itu. 

"Kurta ini berapa dik?" soal si suami. 

Aku terus masukkan dalam plastik. 

"Tak apalah bang, kurta ini saya tak kira. Ini untuk keluarga abang. Saya kira yang dah discan je," kata aku. 

Si suami jadi seperti serba salah pula. 

"Eh, tak apa dik. Abang punya tak payah," 

"Tak apa bang, saya ikhlas bla...bla... bla... dan selamat hari raya bang," 

Anak dia salam cium tangan aku. Aku rasa puas. Aku sebak, tak pernah rasa macam mana satu keluarga struggle even nak beli baju raya untuk anak-anak. Setiap ibu bapa pasti mahu berikan yang terbaik untuk keluarga mereka. Sediakan makan minum yang cukup untuk anak-anak. Aku pun tak lama lagi inshaAllah nak jadi ayah. 

Dalam pada ada yang hidup di atas itu mewah bersenang lenang, ada keluarga lain yang tak cukup bajet nak menampung perbelanjaan keluarga. 

Yelah, benda ini memanglah rezeki masing-masing tetapi kalau kita ada lebih, apa salahnya kita tolong orang lain. Di bulan-bulan baik ini, tolonglah. 

Yang aku bagi abang itu tidaklah seberapa tetapi sekurang-kurangnya dapat menggembirakan satu keluarga. Anak dia yang sulung dengan isteri dia nak sangat sedondon. 

Aku kongsi kisah ini sebab nak kita semua ingat, dalam pada kita gembira syawal semakin hampir menjelang tiba, ada insan lain yang kita terlepas pandang. 

Kepada abang itu, saya doakan semoga abang murah rezeki. Semoga selepas raya ini abang naik pangkat jadi boss. Kemudian bagi bonus pada staff-staff abang. - Ted (@bukanwanted)

Top Ad 728x90

Top Ad 728x90

Copyrights @ Berita Sini - Blogger Templates By Templateism | Templatelib