Lagi Berita Menarik

Thursday, 20 April 2017

'Ibu tak nak menantu jururawat, kamu carilah yang lain'

by
Oleh Qurratul ‘Ain Ahmad Hanapi, IIUM Confessions - BM

Assalamualaikum. Harap admin sudi siarkan kerana berlaku dalam keluarga saya dan ada banyak pengajaran di dalamnya.

Alhamdulillah dengan izin Allah, dalam keluarga saya semua berjaya. Ayah pensyarah di salah sebuah universiti tanah air dan sudah bersara. Ibu juga merupakan seorang pensyarah dan masih bertugas. Dua orang abang saya adalah jurutera dan saya pula pharmacist. Adik lelaki doktor dan adik perempuan veterinar. 

Jodoh ayah dan ibu tak pernah tentukan. Kami cari sendiri dna alhamdulillah setakat ini ayah dan ibu restu. Kerjaya pasangan kami, sama dengan kami. 

Tiba satu hari, adik lelaki saya, Boy, yang bekerja sebagai doktor menyatakan isi hatinya kepada kami semasa kami sekeluarga berkumpul minum petang. Jarang dapat berjumpa memandangkan semua sibuk. Maka peluang ini Boy tidak mahu lepaskan. Kami semua tumpang gembira untuk dia kecuali ibu. Semua selepas ibu tanya, 

"Doktor sama-sama tempat Boy kerja ke?"

Dengan muka yang teruja dan dalam keadaan tenang, Boy jawab, "Bukan, dia jururawat. Akhlak dia baik. Senyum walaupun penat. Boy oncall sekali dia dia shift malam. 4 pagi pun masih senyum pada pesakit. Dia pandai masak. Boy oncall hari raya hari itu, dia ada bawa rendang. Kawan kerja pun kata dia lemah lembut orangnya."

Sejujurnya kami tiada masalah kecuali ibu.

"Jururawat ini kerja shift. Nanti siapa nak jaga anak? Cari yang lainlah Boy. Ramai lagi orang solehah. Doktor pun ada solehah. Takkan ramai-ramai itu tak ada jumpa?" kata ibu. 

Dalam ramai-ramai itu, tiada sesiapa yang pertahankan keputusan Boy termasuk saya dan ayah. Sedih saya melihat muka satu-satu adik lelaki saya. Dia sangat taat dengan ibu. Kami tidak mahu mengeruhkan keadaan. Kalau ibu kata A, maka A dan jangan berani ubah jadi B. 

Sejak dari itu, Boy tidak ceria seperti biasa. Dia selalu duduk dalam bilik, habiskan masa dengan mengaji. Tetapi Boy masih lagi bersembang-sembang dengan ibu, cuma tidak seseronok dulu. Mungkin Boy cari ketenangan dan kekuatan. Kuatnya Boy sembunyikan kesedihannya. 

Satu hari, saya cuti dan balik ke rumah ibu. Seperti biasa, lepas hari itu, kalau nak cari Boy, pergilah ke biliknya, tak seperti sebelum ini yang Boy banyak habiskan masa di luar bilik. 

"Boy, boleh Kak Nana masuk?" 

"Kak Nana, bila sampai? Tak dengar pun? Masuklah," katanya. 

"Boy sedih lagi ke? Kuat ye. Kak Nana faham. Kak Nana doakan Boy jumpa orang yang lagi baik." 

"Orang lagi baik? Tak layaklah Boy. Hehe!" 

"Kak Nana tahu ibu tak nak jururawat bukan sebab kerja shift tetapi ibu nak Boy cari yang setaraf," jelas saya. 

"Itulah, boy tahu ibu macam mana sebab ibu nak Boy cari orang yang sama kerjaya. Alasan jururawat kerja shift tak ada orang jaga anak, doktor lagilah. Dengan oncall bagai. Ibu malu agaknya kalau orang tanya menantu kerja apa? Kerja jururawat saja. Tetapi Boy tak nak cari orang yang hebat-hebat ini. Boy nak cari orang yang biasa-biasa sahaja. Tak adalah nanti sama-sama ego," katanya. 

"Ye, Kak Nana faham. Adik yang humble Boy seorang saja dalam keluarga ini,"

"Kak Nana doakan Boy dengan dia ye?" pintanya. 

"Siapalah bertuah dapat Boy," 

"Boy kot yang bertuah kalau dapat dia." katanya. 

Takdir Allah, jodoh Boy dengan jururawat itu juga. Alhamdulillah. Ibu restu walaupun paksa rela. Dapatlah saya adik ipar bernama Ika. Betul kata Boy, Ika baik akhlaknya. Pandai memasak. Kalau ibu tak larat pergi masjid, Ika imamkan ibu di rumah. Kami bersyukur Ika sudi duduk dengan ibu, boleh tengok-tengokkan ayah dan ibu. 

Selepas dua tiga bulan, kami perasan yang ibu masih belum dapat menerima Ika. Nampak sangat. Tiba-tiba makanan Ika masak tak sedap di tekak ibu. Tak nak jadi makmum Ika lagi. Sanggup pergi masjid walaupun kurang sihat. Tetapi Ika tak balas apa melainkan senyum dan kata, 

"Tak apa, orang tua, biasalah. Di wad pun macam itu," 

Tabahnya hati Ika, perangai sama seperti Boy. Memang patut mereka berjodoh.

Satu hari diizinkan Allah, kami buat kenduri aqiqah untuk anak kedua abang Fadil. Ramai yang kami jemput dan tak menang tangan. Ditakdirkan Allah, malam itu kami sekeluarga diuji. Ibu kena serangan stroke. Mungkin terlampau penat dan memang ada darah tinggi. 

Selepas seminggu kami bergilir-gilir menjaga ibu di wad termasuk Ika, tetapi kami tak boleh cuti lama. Kami jaga pun sekadar menunggu. Kebetulan saya bertugas di hospital yang sama dengan Boy dan Ika. Tukar lampin, mandikan semua jururawat yang uruskan. Ika habis shift sebelum balik rumah, akan jenguk ibu dan tukarkan lampin. Kadang-kadang kalau Boy lapang, Boy akan buat sama-sama dengan Ika. Lembut Ika ajar cara tukar lampin orang dewasa pada Boy. Kadang-kadang habis shift malam, tak sempat tukar uniform, Ika dah datang. 

Satu hari kebetulan Ika off day. Saya lunch hour. Lampin ibu dah penuh, Ika nak tukar tetapi ibu tak izinkan.

"Kau bukan anak aku. Biar anak aku yang buat. Nana! Tukar lampin ibu ni. Tak selesa! Jururawat semua malas!" 

"Ibu, tak baik kata macam itu. Jururawat sibuk. Biar Nana buat dengan Ika ye." 

"Tak nak! Ibu nak Nana buat seorang!" 

"Ibu, Nana tak pandai sangat. Kalau Ika buat sekali, mudahlah. Boleh tolong pusingkan badan ibu," saya cuba memujuk ibu. 

Ika senyum terus keluarkan lampin dalam locker. Siapkan wipe tissue, plastik kuning. Tengah nak mula, ibu tinggikan suara. 

"Tak nak! Jangan sentuh! Kau bukan anak aku. Jururawat, mana jururawat ni?" 

Ika tak endah, teruskan buat. 

"Tak faham ke? Nak aku cakap english? Ah! Mesti kau tak faham english. Kerja jururawat je," kata ibu. 

"Ibu, tak baik cakap Ika macam itu."

"Don't you dare to touch me!" 

"Ibu, kalau ibu tak anggap Ika ini anak, ibu anggap saja Ika ini jururawat yang ibu tak kenal, okey? Ibu nak Ika call abang Faiz dan abang Fadil di Kuala Lumpur? Nak menantu ibu yang lain datang dari Kuala Lumpur tukarkan? Nak Ika call Boy suruh datang tukar? Dia oncall hari ini, sibuk. Nak Ika call Anis? Dia sibuk di klinik. Ibu kena fahamlah, ini Kak Nana ada. Bagi Ika buat dengan Kak Nana ye," kata Ika. 

Ibu diam selepas itu, sampai selesai semuanya. Saya menangis. Anak ibu yang berjaya tak mampu nak tukar lampin ibu. Tak mampu jaga ibu seperti mana Ika jaga. 

Kalau Boy tahu ibu lempar kata-kata seperti itu pada Ika, mesti luluh hati dia. Tabahlah Ika, tabahlah Boy. Kak Nana hanya mampu mendoakan kesejahteraan kamu berdua. Semoga Allah buka pintu hati ibu untuk menerima Ika sama seperti menantu yang lain. Doakan ibu kami cepat sembuh. 

Nama saya ubah untuk menjaga. terima kasih. Jadikan sebagai pengajaran. Setiap kelebihan pasti ada kekurangan. Kita saling lengkap melengkapi, saling memerlukan. 

'Aku menangis, suami mana tak sedih kalau tengok isteri menangis begini?'

by
Dari 9 bulan 10 hari (dengan kebenaran Puan Nazira)

First, aku nak share ini sebab aku tak pernah percaya pun dengan semua ini dan sebab aku rasa semua isteri ini memang suka tag-tag suami dan bercerita apa yang dia rasa.
  • Rupanya, isteri aku bercerita sebab dia nak aku faham
  • Rupanya isteri aku tag-tag aku sebab dia nak aku ambil tahu
  • Rupanya isteri takut terjadi sesuatu pada dia
  • Rupanya dia takut dia melakukan sesuatu tanpa sedar
Aku tak ambil port pun tentang itu walaupun sekarang isteri aku berpantang anak kedua kami. Sebab dulu aku tengok mak aku berpantang selepas bersalin adik aku, elok saja. Sudahlah masa itu mak aku uruskan tiga orang anaknya iaitu dua abang dan aku. Abah pula kerja di Sabak Bernam dan datang jenguk kami pun seminggu sekali. 

Jadi, aku memang rasa isteri aku mengada-ngada. 

Sehinggalah satu hari itu, isteri peluk kaki aku dan merayu meminta aku selalu berada di sisinya kerana dia terlalu stress berpantang dan menguruskan anak pertama kami yang tantrum sangat. 

Isteri aku bertambah stress sebab dia tak cukup rehat berpantang pulihkan badan. Dia terlalu penat sebab confinement lady datang sebelah pagi sahaja. 

Itu pertama kali aku tengok isteri aku begitu. Dia peluk aku dan menangis dengan kuatnya serta meminta aku faham keadaan dia. Dia tak putus-putus merayu meminta aku memahami dia yang terlalu tertekan sampai terasa nak pukul anak kami yang baru lahir ini. 

Aku menangis beb! Dia isteri aku, suami mana tak sedih kalau tengok isteri menangis begini? 

Disebabkan aku perlukan seseorang untuk pulihkan kembali keadaan, memandangkan aku tak percaya dengan 'drama-drama' isteri, jadi aku bawa isteri jumpa Ustaz Arifin. Dia counselor mengenai hal rumah tangga di JAIS.

Allahuakbar, selepas hampir dua jam sesi bersama Ustaz Arifin, ustaz banyak membuka mata aku. 

"Isteri memang macam itu, Faiz. Allah hadirkan isteri dengan hati yang mudah tersentuh. Mereka tak macam kita, kita sebagai suami ini yang kena bertolak ansur. Cuba Faiz bagi isteri kasih sayang, baik dengan dia, belikan makanan untuk dia, fahami dia dan Faiz sendiri akan terkejut bila isteri Faiz luar biasa kebaikannya. 

"Isteri ini senang saja, bila dia sudah dipeluk dan dapat kasih sayang yang cukup, mood dia akan okay," kata ustaz. 

Satu persatu kata-kata Ustaz Arifin terngiang-ngiang di kepala. Memang betullah, nak faham perempuan memang susah, apatah lagi nak bersamanya sewaktu dia mengandung dan berpantang. Tetapi kalau sekali dah dapat serentak, inshaAllah kehidupan akan menjadi lebih bahagia. 

Aku tahu tak semua lelaki dan suami boleh terima benda ini sebab dulu aku pun begitu juga. Tetapi selepas aku sedar, aku rasa akulah orang yang paling bertuah dalam dunia sebab dapat perbetulkan semula kesilapan-kesilapan aku sebelum terlambat. Isteri beb, siapa tak sayang? 

Faiz, follower 9bulan 10hari, antara follower yang nak sangat semua pasangan sedar sebelum terlambat. Recently dalam posting dia semua tentang kasih sayang. Semoga bahagia sampai bila-bila ya Faiz. Mesti isteri dia gembira sebab suami dia, Faiz, sudah faham. 

Tips buat Faiz dan para suami ketika isteri berpantang. Sayang dia lebih, isteri yang mendapat kasih sayang dari suami akan mampu melalui tempoh berpantang yang bauk tanpa tekanan. 

Fahami isteri - Bila anda tolong isteri jaga anak, fahami kesakitannya yang belum sembuh lagi. Isteri anda akan terus memohon doa pada Allah buat anda. Percaya atau tidak, doa seorang isteri yang tak pernah putus akan benar-benar mengubah kehidupan seorang suami untuk menjadi lebih baik. 

Sediakan milk booster buatnya - Seorang isteri perlu beri makanan yang terbaik buat anaknya (susu ibu). Bantulah isteri anda dengan mendapatkan makanan milk booster seperti ikan kerisi, ikan tenggiri, kurma, badam dan ubat-ubatan seperti Metoclopramide dan Domperidone. 

Peluk isteri - Antara ubat paling mujarab bagi seorang isteri adalah pelukan dan ciuman suami. Cubalah kalau nak tahu kesannya. Kepada ibu-ibu yang sudah memiliki bukan 9bulan10hari, suruh suami baca. InshaAllah suami akan lebih faham apa yang ibu-ibu lalui. 

Buang ego - Ya, lelaki juga dicipta dengan sedikit keras. Apa pun, buanglah ego itu jika anda ingin menjadi contoh terbaik buat anak-anak anda. Ingat! Jika baik anda terhadap isteri anda, anak-anak anda juga akan mengikut kebaikan dari anda itu dalam kehidupannya. 

Berdoa - Masa berpantang, makhluk halus suka sangat bau 'sweet hanyir' pada darah nifas. Pastikan anda selalu pasang surah ruqyah dan berzikir sebagai pendinding buat keluarga anda. 

Ingat, bila kita dijalan yang betul, bila kita fikir yang baik-baik, buat yang baik-baik, Allah akan bagi yang baik-baik. InshaAllah. 

Wednesday, 19 April 2017

'Bila adik balik? Habis tu, siapa yang duduk dalam kereta tu?!'

by
Dari Angah, IIUM Confessions

1. Salam semua. Masa ini, aku diploma dan tinggai di hostel. Mak abah pergi umrah, jadi adik-adik tinggal di rumah dengan maid saja. Mak pesan, kalau weekend baliklah tengok adik-adik. Jadi, weekend itu aku pun baliklah dengan member aku. 

Malam itu, adik bongsu ada tuisyen di sekolah dia. Kebiasaannya, mak atau abah yang akan hantar dan ambil dia. Tetapi malam itu aku yang kena hantar dan ambil dia, memandangkan aku saja yang boleh memandu pada masa itu. 

Waktu siang itu, mak ada call, borak sikit dan tanya khabar. Dalam masa yang sama mak pesan jangan lupa ambil adik. 

"10 atau 15 minit sebelum habis tuisyen, pergilah," kata mak. 

"Ha ye mak. C'mon, takkanlah lupa?" balas aku. 

"Mak cuma pesan saja," katanya lagi. 

Tuisyen adik bermula jam 8 malam sehingga 10.00 malam. Aku pun hantarlah dia, kemudian balik ke rumah semula. Balik itu, aku pun makan dengan member. Dalam jam 9 malam, kami dok layan tv saja memandangkan tak ada apa nak buat. Maid seperti biasa, jam 9.30 malam dah masuk bilik, tidur. 

Nak dijadikan cerita, best pula movie malam itu. Tengah kami tergelak-gelak tengok tv, tiba-tiba aku rasa semacam. Nak kata lapar, tadi dah makan. Aku pun pandanglah jam, rupa-rupanya dah jam 10.10 malam! 

Aku pun apa lagi, terus bergegas turun ambil kunci kereta dan terus pergi! Habis semua bonggol aku langgar, terbang segala benda dalam kereta aku. Aku dah fikir macam-macam dalam kereta sambil mulut berkata "matilah aku! matilah aku!". Kalau ada apa-apa terjadi pada adik aku, memang aku takkan maafkan diri sendiri. Sudahlah dia perempuan. Masa itu juga terus teringat pesanan mak siang tadi. 

Sampai saja di sekolah, tengok semua dah gelap. Yang bercahaya hanyalah pondok pengawal sahaja. Lagilah aku sumpah seranah diri sendiri. Macam manalah boleh terlupa. 

Mana adik aku? Sudahlah handphone tertinggal. Macam mana nak tahu adik aku dah ada di rumah ke belum? Aku tunggulah dalam 5-10 minit dengan harapan dia buat kerja gila main sorok-sorok sambil nak sedapkan hati sendiri. Tapi tak ada. Adik aku tak keluar. 

Aku pun terus pecut balik ke rumah dengan harapan dia sudah balik ke rumah. Sampai saja di rumah, aku nampak kasut dia. Buka saja pintu, terus aku jerit, 

"ADIKKK!!!!" 

"NGAH!!!" jawabnya. 

Dah macam drama pula? Cuma aku tak peluklah sebab aku memang jenis awkward nak manja-manja. Tapi dalam hati aku memang nak peluk cium dia dah. Aku bersyukur sangat-sangat sebab dia selamat balik ke rumah. 

Katanya, dia tumpang kereta kawan sebab mak kawan dia risau tengok dia seorang diri. Ada selisih dengan aku tetapi aku tak perasan sebab aku tengah fokus 200% pemanduan aku nak sampai ke sekolah. 

Aku ada pesan pada dia, jangan beritahu mak dan abah. Haha. Tang ini bukan adik hantu, tapi aku yang hantu. 

2. Masa ini pula, adik bongsu aku dah dewasa sikit. Aku pun dah habis diploma, sambung degree pula. Mak abah outstation, kebetulan aku cuti mid sem minggu itu, jadi aku pulanglah ke rumah.

Adik pula ada kelas tambahan pada waktu malam. Ceritanya lebih kurang sama tetapi lain. Aku hantar dia pergi sekolah dan katanya kelas habis jam 9.30 malam. Aku okay saja, nanti aku datanglah ambil dia. 

Sementara nak menunggu jam 9.30 malam itu, aku mainlah game. Memang perangai sedikit bebal, sampai aku terlupa tentang adik. 

Bila dah jam 9.35 malam, baru teringat pasal adik. Seperti biasa, aku kalutlah naik kereta nak pergi sekolah dia. Sampai saja di sekolah, semuanya dah gelap. Mampos! Mana adik aku? Tiba-tiba aku ternampak adik duduk seorang diri di kantin sekolah. Lega hati aku, terus panggil dia masuk ke kereta. 

Dia masuk kereta dan diam saja. Aku pun minta maaflah sebab lewat ambil dia. Dia sekadar menjawab, "Hmm..." sahaja. Marah agaknya, tapi aku buat biasa saja. 

Sampai di rumah pun, dia masih diam. Aku pula yang terasa nak marah. Sekurang-kurangnya aku ambil dia, kan? Padahal aku juga yang kalut tadi sebab dah terlambat. Haha! Tapi aku buat bodoh sajalah. 

Bila nak masuk ke rumah, aku rasa macam ada sesuatu yang tak kena. Awat macam kenal je kasut ini? Bukan kasut adik aku ke? Bila aku tengok ke kereta, adik masih ada dalam kereta lagi. Mungkin dia pakai kasut lain agaknya. Lagipun kasut dia bukan ada satu saja. 

"Marah betul adik sampai tak nak keluar dari kereta?" getusku dalam hati. 

Aku pun masuk ke rumah. Tiba-tiba ternampak adik tengah makan. Aku cuba telan air liur, tetapi tersekat. 

"Ngah pergi mana? Awat tak ambil adik?" soalnya. 

Aku menggigil dan jawab dengan soalan, "Bila adik balik? Dengan siapa?" 

"Eh? Tadi la, dengan kawan adik. Ngah lambat," katanya. 

Aku terkejut, kesyaitonan apa yang dah jadi ini? Aku pergi jenguk kereta semula, tiada sesiapa. Aku ulang, tiada sesiapa! Aku terus tutup pintu dan naik masuk bilik. 

Keesokannya, mak abah balik, aku demam. 

"Ngah dah tak mau pergi ambil sesiapa dah selepas ini" kata aku pada mak membuatkan mak tertanya-tanya tetapi aku hanya jawab, "no comment". 

Biarlah mak fikir aku ini artis ke apa. Setiap kali aku teringat peristiwa itu, mesti aku meremang walaupun sampai sekarang memang tak boleh lupa. Jadi di sini aku nak pesan kalau ada janji nak ambil adik-adik atau anak-anak atau sesiapa pun, janganlah lambat. Bahaya untuk mereka dan diri sendiri. Lagi-lagi di zaman IT, zaman teknologi ini. Aku memang menyesal sampai sekarang. 

Tuesday, 18 April 2017

'Nurse kerap datang ke rumah masa berpantang, sampai saya jadi rimas'

by
Selepas bersalin, adalah menjadi kewajiban jururawat datang ke rumah untuk memeriksa keadaan anak dan si ibu. Namun, tidak sangka pula ada segelintir ibu yang rasa rimas dengan kehadiran mereka. 

Harus diketahui bahawa, kehadiran jururawat adalah untuk memastikan si ibu dan anak sihat. Sepatut kita berterima kasih dan menghargai perkhidmatan yang diberikan secara percuma itu. Berbanding di negara-negara lain yang kebanyakannya tidak memberi khidmat seperti ini. 


Luahan si ibu yang rimas dengan kedatangan jururawat ke rumah semasa berpantang | Foto - PseudoScienceWatch

Baca penjelasan dari PseudoScience Watch (Admin Pethidinemengenai isu ibu yang rimas dengan kehadiran jururawat di rumah ketika berpantang:

Hak untuk menerima kunjungan kakitangan kesihatan selepas melahirkan anak itu memang terletak kepada ibu bapa. Kalau rimas atau menyampah, cakap dengan elok, tak payah kasar bahasa atau tertekan mengenainya. Saya nak kongsi sedikit sebab mengapa mereka melakukan lawatan ke rumah tersebut, walaupun sekiranya hari lawatan tersebut adalah cuti umum ataupun hari raya.

1. Obviously si ibu selepas bersalin, penat dan sakit dalam nak berpantang. So instead of nak kena pergi pusat rawatan, kita bawa service tersebut ke rumah anda terus. Majoriti semuanya okey tetapi terdapat segelintir kes-kes yang memerlukan rawatan/pemeriksaan lanjut.
2. Jangkamasa 6 minggu pertama selepas melahirkan anak dipanggil sebagai Puerperal Period. Jangkamasa ini kita perlu berhati-hati sebab banyak kondisi penyakit yang si ibu ada sebelum melahirkan anak itu sendiri masih boleh dan dapat menunjukkan simptom-simptom penyakit. Antaranya kaki bengkak (pedal edema), varicose veins (salur darah bengkak), eclampsia (darah tinggi sampai kurang peredaran dalam otak), gestational diabetis (kencing manis ketika mengandung) dan post partum depression (meroyan). Kalau dalam seminggu itu check semua okey, biasanya semua akan okey. Jadi usahlah risau.

3. Pemantauan paras kuning (jaundice) anak. Nak tengok ada breastmilk jaundice ke, breastfeed jaundice ke, physiological jaundice ke, prolonged jaundice ke, banyak jenis. Nak evaluate pun satu hal. Melainkan si ibu bapa mampu buat penilaian paras berdasarkan Kramer's Method hanya berdasarkan visual evaluation (tengok sahaja macam expert), elok serahkan kepada yang lebih bertauliah. Ingat ye, jaundice ini berbahaya pada paras-paras tertentu bersertakan risiko-risiko tertentu dan mampu menyebabkan kecacatan kekal.

4. Si ibu perlu juga diperiksa sekiranya mempunyai masalah untuk menyusu anak, payudara/nipple bengkak, teknik menyusu yang betul (latching), susu tak cukup dan sebagainya.

5. Si ibu perlu juga pemeriksaan untuk wound inspection (periksa luka/jahitan beranak) terutamanya mereka yang bersalin secara ceasarian. Selain itu segala komplikasi yang dialami semasa melahirkan jika ada perlu sentiasa dipantau (post partum haemorrhage/tumpah darah, uterine atony/rahim tak mengecil)

6. Si ibu juga yang berpantang perlu juga dilihat dari segi aspek kesihatan lain seperti risiko kondisi berbahaya seperti DVT (Deep vein thrombosis/darah beku dalah salur darah) kerana si ibu tidak banyak bergerak dan sentiasa terbaring.

7. Keadaan anak juga seperti sembelit, cirit, demam, tompok-tompok ruam, hydration status juga dapat dinilai dan diperhatikan dalam masa lawatan yang sama.

8. Postnatal care ini sebahagian daripada servis percuma yang disediakan oleh KKM. Kalau anda bersalin di hospital swasta pun, mereka akan rujuk ke situ juga. Kalau tak nak terima, boleh sertakan surat penolakan.

Tak payah rimas, mereka tak kisah pun rumah anda berkemas ke tidak, nak anda bersiap diri untuk sambut ke apa. Mereka tak kisah pun kalau rumah baru macam kena landa puting beliung. Tak perlu. Yang mereka utamakan adalah anda dan anak anda. Yang lain itu semua boleh tolak tepi. Tak banyak negara ada servis begini, bersyukurlah. Kalau tak nak terima, tolak dan cakap elok-elok ye. Tak payah halau kasar-kasar (pernah ada kes) tapi risiko tanggung sendiri. Hargailah servis ini, belum tentu ada untuk selama-lamanya.

Top Ad 728x90

Top Ad 728x90

Copyrights @ Berita Sini - Blogger Templates By Templateism | Templatelib