Lagi Berita Menarik

Friday, 24 March 2017

'Pergaulan bebas di tempat kerja' - Inilah punca sebenar retak rumahtangga

by
Dari IIUM Confessions

Sudah hampir enam tahun aku berkerja dalam industri. Saja aku tidak nyatakan dalam industri mana, tapi aku akan bagi contoh berdasarkan pemerhatian aku terhadap diri sendiri dan kawan-kawan aku dalam bidang kerjaya.

Mulanya nak guna perkataan “ikhtilat” tapi tak semua akan faham kecuali budak-budak usrah dan mungkin budak-budak UIA. Bergurau, jangan marah. Pergaulan bebas lagi senang orang ramai faham apa maksudnya dan tahu juga macam mana sifatnya.

Sering kita baca berita atau artikel mengenai “Pergaulan bebas di kalangan remaja” atau “budak sekolah” atau “pelajar IPT”. Tapi rasanya jarang kita dengar tentang teguran pergaulan bebas di tempat kerja yang melibatkan suami-suami dan isteri-isteri orang. Baik yang muda 20-an hinggalah yang nak pencen 50-an.

Aku akan ceritakan apa yang aku alami dan nampak selama aku berkerja.



BERGURAU KETERLALUAN ANTARA LELAKI & PEREMPUAN

Benda ni sangat biasa. Bergurau, gelak-gelak dan yang paling aku tak berkenan tepuk tampar sentuh-sentuh. Sebelum tu aku nak bagitau yang aku ni seorang lelaki dan aku normal, haha. Maksudnya aku juga ada nafsu dan bila bergurau memang akan rasa seronok. Tapi nafsu itu kalau dirai dan dan dilayan, memang akan merosakkan.

Aku dah pun berkahwin dan aku tak suka bila ada lelaki yang cuba-cuba bergurau dengan isteri aku. Kalau korang kata aku kolot, jumud atau tak open-minded, aku rasa korang yang ada masalah sebenarnya. Sebagai seorang suami, kau takkan rasa senang bila isteri sendiri dikacau oleh kawan-kawan lelaki apatah lagi orang luar.

Mungkin yang senior-senior ada cara guraunya sendiri. Bertanya tentang anak sihat ke tidak, perihal keluarga masing-masing dan macam-macam semata-mata nak tau dan ambil berat. “Eh, anak puan dah sihat ke? Anak saya yang first pun lebih kurang sama je macam tu… haha (gelak sengih²)”. Yang ni mungkin tak keterlaluan.

Keterlaluan yang aku maksudkan ialah apabila gurauan itu dah melebihi ‘redline’, contohnya bergurau tentang hal-hal dalam bilik dan hal-hal dalam kain. Bergurau tentang malam jumaat antara lelaki dan perempuan. Masing-masing dah jadi suami dan isteri orang. Pandai-pandailah jaga maruah pasangan.

JAMUAN MAKAN, POTLUCK & PICNIC

Antara sebab aku kurang berkenan dengan majlis keramaian (selalu dinner), sebab pergaulan ini lah. Masa inilah ada peluang untuk bergelak ketawa dan bergurau sehabis-habisnya sebab majlis-majlis ini memang dikhaskan untuk bersosial.

Aku bukannya menentang atau ‘anti’ dengan majlis sebegini. Tak jadi masalah pun, malah memang ada tuntutan untuk rapatkan hubungan dan bonding lebih rapat, ataupun ice-breaking supaya tak kekok buat kerja. Yang jadi masalahnya, macam aku cakap tadi la. Tiba-tiba ada yang jadi miang. Baik lelaki mahupun perempuan. Waktu ni kan masing-masing pakai baju cantik-cantik. Jangan nak tipu la kalau mata tak melilau tengok sana sini.


Ha! Benda yang paling biasa di abad ini. Syarikat ada whatsapp group sendiri. Department ada group sendiri. Dalam department, ada whatsapp group untuk team pulak. Kemudian ada group untuk projek-projek yang kita terlibat pulak. Yang belum kerja, nanti korang kerja tau la. 5-6 group itu benda biasa. Malah mungkin lebih dari tu.

Ok itu pasal kerja. Ni aku nak cerita pasal ‘bergurau’ dalam whatsapp group. Tak habis di tempat kerja, dalam whatsapp pun nak bergurau. Share gambar itu, share gambar ini. Share gambar selfie lelaki dan perempuan. Aku punya style, bila dapat gambar yang aku rasa tak patut ada, aku terus delete je. Bayangkan, tak pasal-pasal dalam phone korang ada gambar perempuan (sorang-sorang) tengah selfie buat mulut muncung.

Nampak tak, pergaulan ni tanpa batas melainkan diri sendiri yang mengawalnya. Ada beberapa kawan (perempuan) yang aku kenal, malam-malam dia tak layan whatsapp sebab dia pernah kata yang suaminya tak bagi. Itu satu langkah yang sangat wajar. Layan suami jauh lagi baik dari whatsapp kemudian senyum sorang-sorang.


MATA SEORANG LELAKI

Pernah dengan lagu Jinbara, Patri : “Andai diri ini insani, pasti ada kemahuannya…”

Kepada para wanita sana, jagalah penampilan dan pergaulan. Lelaki pun! Lelaki ni ada segelintir yang memang suka tengok “barang” perempuan. Yang ini mungkin ada lucah, tapi aku bagitau terus terang. Ada yang tengok buah dada, punggung, badan chubby dan sebagainya. Baik perempuan itu bujang, atau pun isteri orang. Ini berlaku ya, bukan buat-buat cerita. Perempuan patut ada rasa untuk lebih secure, dan lelaki kena jaga pandang dan jangan layan nafsu sangat.

Nafsu ini memang takkan puas. Walaupun orang tu dah kahwin beranak-pinak sekali pun. Sama-samalah jinakkan hawa nafsu yang sentiasa memberontak ni. Ada ganjaran untuk setiap itu.

ISLAM ADA GARIS PANDUAN YANG TEGAS TENTANG PERGAULAN

Benda ni tak semua orang akan senang. Lagi-lagi yang acah-acah berfikiran maju, open-minded. Aku nak highlightkan istilah ‘tegas’ kat sini. Memang islam ada peraturan tentang pergaulan yang sangat tegas. Ini semua bersumber dari Quran dan hadis nabi SAW. Sebagai muslim, kita kena lah berserah bulat-bulat dengan apa yang dah ditetapkan. Sama-samalah kita belajar dan amalkan.


KESIMPULAN

Jagalah maruah anda sebagai suami dan isteri jika sudah berkahwin. Yang belum berkahwin, apatah lagi. Yang dah kahwin ni, balik boleh bersama dengan pasangan. Yang belum, cuba usaha dan jangan putus harapan dengan rahmat Allah.

Ingat ya, banyak juga kes-kes curang di tempat kerja malah ada juga yang sampai berzina. Moga kita sentiasa dalam peliharaan Allah. – The Man With The Golden Gun

Wednesday, 22 March 2017

'Saya hampir kehilangan anak perempuan (9 bulan) semalam, muka dia dah biru!'

by


Oleh Zuraihan Selina Suharin

Guys, I almost lost my 9 month daughter, Janna, semalam. Janna tiba-tiba menangis di bilik bermain dengan Yaya. Bila saya masuk bilik, Janna meniarap di lantai tak bergerak. Saya terbalikkan dia, tengok dah biru. First came into my mind was CPR. So buatlah CPR, tetapi masih tak sedar. menyebabkan saya menjadi panik. 

Saya angkat Janna, tepuk belakang Janna. Masih tidak sedarkan diri. Masa ini saya dah mula menangis. Sambil cuba membangunkan Janna, saya menjerit-jerit memanggil bibik. Bibik baru habis solat Isyak terus berlari dari biliknya. 

Janna dipeluk dan didukung sambil ditepukkan lagi di belakangnya. Saya masa itu sudah terduduk menangis, tidak mampu berbuat apa-apa. 

Tiba-tiba saya terdengar Janna terbatuk dan menangis. Ya Allah, betul-betul saya ingat Janna sudah tiada. 

Bila jumpa doktor di hospital, doktor jelaskan tiada apa-apa yang serius berlaku. Katanya ini Breath-olding Spell. Hilang nafas sekejap, kemudian akan pulih semula. 

Di kepala saya ini, ingatkan Janna mengalami sawan tarik sebab Janna baru baik dari demam panas. Rupa-rupanya bukan. Saya jelaskan apa saya buat di rumah bila Janna tiba-tiba pengsan. 

"Memang CPR dan tepuk belakang itu yang membantu. CPR untuk bekalkan oksigen ke badan. Paling penting, otak. Kalau tak buat dalam masa lima minit selepas kejadian, baby boleh jadi 'sudah tiada'. Jadi semalam, CPR tak jalan, kena usaha tepuk-tepuk atau kejutkan baby sampai terbangun," jelas doktor. 

Ini semua berlaku dalam masa dua minit sahaja. Tolong, tolong belajar CPR. Saya buat CPR cara yang salah. Sepatutnya untuk baby, kena pastikan mulut kita, cover mulut dan hidung baby. Kemudian dihembus sekali. 


I'm just a lucky mother semalam. I thought I had lost her. Hari ini saya peluk Janna itu dengan pelukan luar biasa. 

Guys, belajarlah CPR for kids and make sure ada phone number Careline. Setiap hospital ada nombor careline mereka sendiri. Kes-kes seperti pengsan ini, kalau tunggu ambulans semalam, nauzubillah. Dengan call talian careline ini, jururawat yang ada di talian akan membantu bagaimana mahu menghadapi kes-kes seumpama ini. Ini baru kali pertama saya tahu adanya perkhidmatan seperti ini. 

Hanya dengan rakan terdekat saya kongsi tentang kejadian ini malam tadi. But I feel want to extend it to everyone of you because this is real. Hanya sebab menangis sahaja, boleh pengsan atua berhenti bernafas! Saya baru tahu ada sakit seperti ini. 

Semenjak Janna jadi begini, doktor nasihatkan kalau anak menangis, cepat pujuk dan tenangkan dia segera. Itu saja cara mengatasinya buat masa ini. Tambah doktor lagi, kalau sekali dah pernah berlaku, ia boleh berlaku lagi

Saya masih trauma. Mohon anak-anak kita sentiasa dilindungi olehNya. Amin. 



Tuesday, 21 March 2017

'Hanya 20% otak anak saya masih berfungsi dengan baik, 80% lagi rosak akibat Shaken Baby Syndrome'

by
  • - Bayi berusia 3 bulan 2 minggu dikejarkan ke hospital kerana muntah teruk di taska
  • - Darwisy juga diserang sawan teruk, nafas laju dan badan tersentak-sentak
  • - Bawa ke hospital, doktor sahkan masalah anak berpunca dari Shaken Baby Syndrome (Sindrom Goncang Bayi) dan hasil imbasan CT adalah Acute & Chornic Subdural Hematoma.
  • - 20% bahagian otak mangsa masih berfungsi dengan baik, 80% bakinya sudah rosak
  • - "Saya terkedu di saat ini, saya menangis air mata jatuh mencurah-curah..."

Oleh Saidah Aziz

Darwisy dan Cerebral Palsy (CP)
Acute & Chronic Subdural Hemotoma
Shaken Baby Syndrome

Berikutan bulan Mac adalah bulan kesedaran untuk CP dan membuatkan saya mahu berkongsi sedikit ilmu tentang CP (mengikut kefahaman saya) dan juga kisah Darwisy, si pejuang kecil CP saya. 

Ramai yang bertanya dan berminat mahu tahu bagaimana Darwisy boleh disahkan CP? Saya ingin berkongsi cerita dan kisah serta pengalaman Darwisy bersama saya dan suami mungkin sebagai pengajaran ataupun panduan kepada rakan-rakan semua. 

Darwisy dilahirkan secara normal, Alhamdulillah tanpa sebarang masalah. Tetapi apabila usianya genap 3 bulan 2 minggu, dia dikejarkan ke hospital sebaik saja saya yang sedang bekerja di Perbadanan Nasional Berhad (PUNB) menerima panggilan dari taksa yang menyatakan Darwisy muntah teruk. 

Saya terus bergegas ke taska dan mendapati Darwisy diserang sawan yang sangat teruk, nafas sangat laju, badan tersentak-sentak dengan mata putih sahaja yang kelihatan. Saya dapat rasakan keadaan Darwisy amat kritikal dalam dakapan saya pada ketika itu. 

Saya terkilan, apa yang pihak taska buat semasa saya dalam perjalanan ke taska yang memakan masa sejam untuk sampai. Kenapa tiada apa-apa tindakan dalam keadaan seperti itu? Allahuakbar. 

Saya seperti orang gila tak tentu arah walau seolah sedang bertenang tetapi dalam hati, Allah sahaja yang tahu. 

Pergi ke hospital swasta berdekatan kawasan rumah tetapi mereka pindahkan ke Hospital Ampang kerana di sana ada pakar. Bila di sana, keadaan Darwaisy stabil dan nafasnya okay tetapi masih dengan bantuan oksigen. Lega hati dan tak terfikir apa-apa yang bakal saya tempuhi sebenarnya selepas ini. Saya fikirkan semuanya baik-baik sahaja. 

Saya menunggu dan menunggu keputusan doktor. Doktor kelihatan seperti kelam kabut. Saya terfikir apa sebenarnya yang berlaku? Air mata yang tadi jatuh mencurah-curah sudah tenang. Doktor minta kebenaran untuk buat imbasan CT. Saya semakin pelik. 

Akhirnya doktor memberitahu keputusan hasil dari imbasan CT. Kes Darwisy berpunca dari Shaken Baby Syndrome (Sindrom Goncang Bayi) dan hasil imbasan adalah Acute & Chornic Subdural Hematoma. Acute dan Chronic ada dua di situ bermaksud, Acute penderahan yang berlaku 72 jam trauma sebelum kejadian dan chronic pula 21 hari atau tiga minggu dan lebih trauma sebelum kejadian. Pendarahan di otaknya berlaku di ruang paling atas otak manusia (mengikut kefahaman saya). 

Saya terkedu di saat ini, saya menangis air mata jatuh mencurah-curah. Apa 21 hari ke 3 minggu atau lebih lagi sebelum ini pendarahan sudah berlaku bermaksud sejak saya habis berpantang dan terus dihantar ke taska, kan? Kenapa saya langsung tak perasan? Adakah pihak taska ada buat tak baik pada Darwisy? Adakah saya penyebab dia jadi begini sebab saya menggunakan buaian dan agak laju saya membuainya? 

Saya tidak tahu, saya buntu dan kes ini terus pihak doktor buat laporan polis sebab ada unsur penderaan. 

Dan langkah yang terbaik untuk kes Darwisy adalah dengan pembedahan memandangkan selama tiga hari di NICU Hospital Ampang, Darwisy diserang sawan dua kali. Darwisy dipindahkan ke Institut Pediatrik HKL dan dibedah di kepalanya.

Masuk bilik bedah menemaninya sekejap, kaki lutut saya menggeletar. Adakah ini keputusan yang terbaik bila saya dan suami tahu apa risiko-risikonya? 



Saya tak tahu dan apa yang saya tahu, saya serahkan kepada Allah. Bagaimana pembedahan dilakukan, saya tak nak tahu juga cuma yang saya tahu sebaik sahaja Darwisy keluar dari bilik bedah, sudah ada tiub di kiri dan kanan kepalanya dengan beg darah. Kelihatan darah masih keluar menggalir melalui tiub itu. 

Allah, sebak hati menangis. Sejujurnya saya tak kuat ketika ini.

"Mama, awak kena kuat. Awak kena makan dan tidur cukup barulah awak sihat cukup tenaga dan kuat baru Darwisy akan kuat. Jangan menangis di depannya bila melawat dia," kata-kata doktor yang menjadi pegangan saya pada ketika itu. 

"Kalaulah sakit ini boleh dipindahkan kepada mama, mama akan ambil sayangku, tapi apakan daya," bisik hati kecil saya. 

Teruskan kuat ye sayang Darwisy...

Selepas itu doktor memaklumkan Alhamdulillah pembedahan berjaya tetapi otak yang masih berfungsi dengan baik hanya 20% dan 80% lagi sudah rosak. 

Allah, 80% yang rosak? 

Doktor dengan telus dan sejujur-jujurnya memberi penerangan agar kami jelas dan memahami keadaan sebenar. Doktor menyatakan Darwisy akan terlantar seumur hidup dan tidak akan mampu berbuat apa-apa walaupun bercakap ke, pergi sekolah ke, mudah kata cacat kekal menyeluruh.

Tetapi dia masih kecil, saraf otaknya akan berkembangan dengan perlahan-lahan dengan syarat perlu banyak rangsangan. P

Perasaan saya sedih dan menangis semahu-mahunya. Tetapi saya sudah berazam dari sini dan tahu Darwisy boleh dan kuat. 

Darwisy dikategorikan Buta (di mata terdapat juga pendarahan) dan Global Development Delay (GDD) pada awalnya. Selepas itu ciri-ciri spastik mula kelihatan dan dikategorikan sebagai Quadrepligia CP dan seterusnya Dystonia CP. 

Shaken Baby Syndrome disebabkan berlaku gegaran yang kuat seperti bayi dilambung, terjatuh, terhantuk, digegar terlalu kuat sehingga berlaku pendarahan dalam otak bayi. 


Hati-hati ya kawan-kawan dalam kita menjaga anak kita. Banyakkan membaca sebagai langkah keselamatan. 

Rakan-rakan semua, kes ini berlaku 5 tahun lalu, Februari 2012. Saya berkongsi sempena bulan kesedaran Cerebral Palsy (CP) dan juga kesedaran pada semua tentang Shaken Baby Syndrome. 

Darwisy kini berusia 5 tahun 4 bulan. Alhamdulillah dia sudah mampu berjalan walapun perlu sedikit lagi latihan. Bercakap masih sepatah-sepatah dan ada yang pelat dan juga berjuang supaya boleh bersekolah. Doakan Darwisy saya agar dia kuat dan urusannya dipermudahkan Allah. 

Sunday, 19 March 2017

'Lagi banyak kita sayang & hormat isteri, kau sendiri akan terkejut dengan rezeki & kebahagiaan yang tak disangka²'

by
ISTERI AKU MINTAK BEB

Aku terpanggil untuk bercerita semua ini sebab aku rasa aku pernah buat salah dengan isteri aku. Sebenarnya sudah lima tahun kami berkahwin dan aku sangat sedar sepanjang perkahwinan, isteri banyak menangis dari bahagia.

Kami bercinta dan kahwin. Masa awal-awal kahwin itu, aku happy sangat. Tapi bila perkahwinan baru berusia sebulan, aku mula tak suka dengan isteri sebab aku rasa dia ada kekurangan. Masa itu, dia mengandung. Walaupun itu anak pertama kami, aku rasa tak gembira pun. Sebaliknya aku rasa membebankan. 

Aku nak balik kerja pun aku rasa menyampah sebab isteri tak attract aku macam kami pertama kali kenal dulu. Dulu rasa tergila-gila sangat nak jumpa dia. 

Dipendekkan cerita, sebab sebenarnya banyak perkara kejam yang aku dah buat di belakang isteri. Perkara yang aku sendiri tidak dapat maafkan bila aku teringat ex aku semula! Kemudian mulalah aku membanding-bezakan dua wanita ini. Aku siap beritahu isteri yang ex aku lagi sempurna untuk aku. 

Sekarang, bila aku fikir-fikirkan semula, memang rasa malu dan nak melutut minta maaf pada isteri sebab menduakan dia. Bayangkanlah, tiga tahun lebih aku tipu dia.

Aku nak cerita, tapi korang janganlah marah aku pula. Aku cuma nak korang yang ada perangai macam aku ini sedar cepat. 

Ada satu masa itu, aku balik dari kerja. Aku suruh isteri sediakan makanan. Dia cakap, "tak lalu nak masuk dapur". Aku memang tengking dan marah dia pada masa itu, siap kata dia tak guna dan paksa juga dia masak untuk aku. 

Masa nak tidur satu hari itu, dia bagi aku bertambah stress. Dia kata aku busuk, bau rokok. Ini aku memang tak boleh terima sebab dulu dia langsung tak kisah pun. Aku tengking dia.
"Kalau aku busuk, berambuslah!!" 


Aku paling tak suka isteri aku ini sebab dia terhegeh-hegeh. Aku faham perut dia dah besar pada masa itu. Tapi takkan tak boleh jalan laju sikit? Siap pegang-pegang pinggang pula. Menyesal, kenapa aku kahwin! 

Korang yang baca pun mesti sakit hati dengan aku, kan? Sebenarnya aku pun sakit hati dengan aku sendiri. Tetapi itu dulu, sekarang aku dah lain disebabkan satu benda. Kawan rapat aku, Azman. Dia handsome seperti Aaron Aziz. Masa di universiti pun kami panggil dia Aaron. Yang aku pelik, dia berkahwin dengan seorang perempuan kampung yang aku boleh kata tak secocok dengan dia langsung. 

Kali terakhir aku jumpa Azman, masa kami kerja bersama empat tahun yang lalu. Masa itu dia mekanik dengan aku di kedai pakcik aku. Sebulan lepas, aku terserempak dengan dia. Alangkah terkejutnya aku yang dia sudah memiliki syarikatnya sendiri. Aku tahan dia dan ajak minum sebab nak tahu macam mana dia boleh mencapai kejayaan seperti ini. Ternganga aku mendengar semua cerita dia. 

Azman beritahu punca dia boleh berjaya sampai sekarang adalah disebabkan isterinya. 

Aku tergamam. Azman beritahu lagi, disebabkan dia jujur dan sayangkan isteri, dia sangat rasa dia cepat berjaya. Walaupun Azman belum ada anak, tetapi dia sentiasa bersyukur dan cakap perkara-perkara yang baik tentang isteri dia. Serius saya kagum dan tidak sangka. 

"Kau tahu tak, lagi banyak kita sayang dan hormat isteri, lagi banyak kita peluk cium dan gembirakan hati dia, kau sendiri akan terkejut dengan rezeki dan kebahagiaan yang tidak disangka-sangka," kata Azman. 

"Benda yang kau terkejar-kejar dalam hidup kau sebenarnya ada di depan mata kau saja (isteri). Kau pelihara itu dulu, kau bahagiakan dia, baru yang lain akan datang," tambahnya lagi. 

Aku tak tahu apa yang jadi dengan aku selepas itu. Dalam perjalanan balik, aku menangis, aku sedar yang aku ego saja selama ini. Aku teringat balik setiap kali aku paksa isteri masak, dia akan sapu balm di hidung dia. Kemudian aku akan dengar bunyi dia muntah teruk. Pernah sekali aku tengok dia lembik sangat. Aku bodoh pada masa itu. Aku cakap aku nak keluar makan dan biarkan dia di dalam tandas dalam keadaan begitu. 

Baru aku sedar, ibu hamil ini rupa-rupanya sangat sensitif. Masa aku halau dia dari tidur di sebelah aku sebab dia kata aku busuk berbau rokok, dia tidur di lantai. Aku dapat rasakan dia menangis teruk setiap malam sebab aku tengok mata dia selalu bengkak. 

Yang paling aku benci dengan diri aku, aku tak pernah urut dia. Aku biarkan isteri aku buat itu dan ini tetapi aku tak hargai dia. Aku rasa dia sakit pinggang pun sebab dia tidur atas lantai setiap hari. Mesti sakit badan isteri aku. 

"Setiap kali aku nak balik rumah, aku akan belikan sesuatu untuk isteri aku sebab aku tahu dia akan happy," - Azman

Bila teringat pada kata-kata Azman, aku mula terfikir nak belikan sesuatu untuk isteri aku. Dalam perjalanan pulang, aku ternampak kedai bunga, tapi tak ada jumpa bunga ros pula. Jadi aku pun belilah apa yang ada.

Tiba di rumah, masa nak masuk, jantung berdegup kencang sebab selama ini aku bersalah terhadap isteri dan sangat berharap dia sudi memaafkan aku.  Belum sempat aku ketuk pintu, isteri bagi salam pada aku dengan dua biji mangga di tangan dia. Dia cakap jiran bagi, aku tahu dia mengidam. 

Masa dia salam aku, aku minta maaf pada dia dan bagi bunga pada dia. Tiba-tiba dia tergelak besar. Apahal pula  isteri aku ni?

"Bang, bunga ini orang guna untuk upacara sembahyanglah abang. Abang beli kat mana?" 

Adoi! Manalah aku tahu, patutlah aci tadi senyum-senyum kat aku. Buat malu. Tak apalah, sekurang-kurangnya aku berjaya buat isteri tergelak dan nikmat bila aku cium dan peluk isteri, masa itu sangat indah sangat-sangat. Aku dapat rasa penuh malaikat di tepi aku yang mendoakan kami. 

Jadi itulah cerita tiga tahun yang lalu. Memang indah hidupp berkasih sayang dan bermanja ini. Aku dah lama tinggalkan keegoan aku itu. Lantaklah orang nak kata apa, yang penting aku dapat bahagiakan bidadari aku. 

Sekarang isteri aku dah hamil anak kedua kami. Kandungannya sudah berusia 5 bulan. Jadi bila aku ternampak page kawan sekolah aku (penulis buku 9 bulan 10 hari), aku iminta izin untuk kongsikan cerita aku pada semua follower page 9 Bulan 10 Hari. Aku nak semua orang dapat merasa nikmat berkasih sayang seperti aku. 

Semalam isteri ada cakap, "kalau ada rezeki untuk pergi ke Langkawi, dia nak makan beronok". Kampung akulah  ini. Korang rasa apa yang aku akan cakap? Haha! 

Aku serta merta terus minta dia bersiap dan kami pun gerak ke Langkawi. Sayang punya pasal, aku beli tiket penerbangan on the spot walaupun untuk seorang, one way saja harganya RM210. Since anak pertama kami masih kategori infant, untuk dia free lah. Hahaha. Kalau dulu mungkin aku kisah tetapi sekarang hidup aku dah lain dah, Alhamdulillah. Aku pun dah buka bengkel kereta sendiri. Dah jadi bos macam kawan aku, Azman. 

Ini bukan beronok tetapi sebab aku terlampau sayangkan isteri aku. Aku tak malu pun untuk beritahu satu dunia yang aku sangat cintakan dia dan disebabkan cinta aku pada isteri aku dan disebab aku buang semua ego aku. Aku pun terkejut dengan rezeki yang tak disangka-sangka untuk kami sekeluarga. Terima kasih ya Allah. Terima kasih sebab sedarkan hambaMu ini. 

Mesej ikhlas aku: 

"Nur Maliza binti Hasim, abang cintakan sayang" 

sumber 9 bulan 10 hari. 


Top Ad 728x90

Top Ad 728x90

Copyrights @ Berita Sini - Blogger Templates By Templateism | Templatelib